Selasa, 31 Januari 2012

Fisiologi Organ Testis

Keperawatan Gerontik
Dosen MK: Ns. Jukarnain, M.Kes.

Fisiologi Organ Testis
Pada Ca Testis



 






Nama   : Syawir
NIM      : 08 071 014 036
Kelas    : B


PROGRAM STUDI KEPERAWATAN
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ISLAM MAKASSAR
MAKASSAR
2011
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT. karena berkat rahmat dan inayah-Nyalah sehingga kami masih diberi kesehatan dan kesempatan untuk menyelesaikan tugas makalah mata kuliah Keperawatan Gerontik yang mengenail “Fisiologi Organ Testis Pada Ca Testis”.
Tidak lupa pula kami mengucapkan terimakasih kepada  dosen mata kuliah Keperawatan Gerontik yang tiada henti-hentinya membimbing kami dan memberikan ilmunya kepada kami.
Kami menyadari bahwa asuhan keperawatan anak ini masih memiliki kekurangan, maka dari itu kami mengharapkan kepada pembaca untuk memberikan sarannya agar kami dapat menutupi kekurangan dalam menyusun asuhan keperawatan berikutnya.

                                                                       Makassar,  Mei 2011

                                                                                    Penyusun




BAB I
PENDAHULUAN

I. 1. Latar Belakang
            Ca testis atau kanker testis memang merupakan kanker yang sering terjadi pada pria. Selama masa hidupnya, risiko pria kanker testis kira-kira 1 dalam 250 (0,4%). Hal ini paling sering terjadi pada pria berusia 15-35 tahun. Kanker testis memiliki salah satu angka kesembuhan tertinggi dari semua kanker: Di lebih dari 90 persen; dasarnya 100 persen jika belum metastasis. Bahkan untuk relatif sedikit kasus di mana kanker ganas telah menyebar luas, kemoterapi menawarkan tingkat kesembuhan minimal 85 persen. Meskipun demikian, jika tidak tertangani dengan baik, maka penderita bisa kehilangan salah satu testis jika harus dilakukan pengangkatan.

I. 2. Permasalahan
            Permasalahan yang timbul sehingga disusunnya makalah ini adalah bagaimana fisiologi dari organ testis pada kasus ca testis?
I. 3. Tujuan
            Tujuan disusunnya asuhan keperawatan ini adalah:
A.    Tujuan Umum
Untuk memenuhi kegiatan belajar mengajar dari mata kuliah Keperawatan Gerontik.
B.     Tujuan Khusus
1.      Memperoleh gambaran mengenai Ca testis.
2.      Dapat memahami tentang konsep fisiologi dari testis.
3.       
I. 4. Manfaat
            Manfaat dari penyusunan makalah ini, yaitu:
A.    Kegunaan Ilmiah
1.      Sebagai bahan bacaan bagi mahasiswa
2.      Sebagai salah satu tugas akademik
B.     Kegunaan Praktis
Bermanfaat bagi tenaga perawat untuk mengetahui secara mendalam tentang ca testis




BAB II
KAJIAN PUSTAKA

II. 1. Pengertian

Testis adalah kelenjar kelamin jantan pada manusia. Manusia (pria) mempunyai dua testis yang dibungkus dengan skrotum. Pada manusia, testis terletak di luar tubuh, dihubungkan dengan tubulus spermatikus dan terletak di dalam skrotum. Ini sesuai dengan fakta bahwa proses spermatogenesis pada mamalia akan lebih efisien dengan suhu lebih rendah dari suhu tubuh (<37 °C).Gonad laki-laki atau testis, memulai pengembangan mereka yang tinggi dalam rongga perut, di dekat ginjal. Selama dua bulan terakhir sebelum kelahiran, atau segera setelah lahir, mereka turun melalui kanalis inguinalis ke dalam skrotum, kantong yang meluas ke bawah perut, posterior ke penis. Meskipun ini lokasi testis, di luar rongga perut, mungkin tampak untuk membuat mereka rentan terhadap cedera, memberikan suhu sekitar 3 ° C di bawah suhu tubuh normal. Suhu yang lebih rendah ini diperlukan untuk produksi sperma. Skrotum terdiri dari kulit dan jaringan subkutan. Sebuah septum vertikal, atau partisi, jaringan subkutan di tengah membaginya menjadi dua bagian, masing-masing berisi testis. serat otot Smooth, yang disebut otot dartos, dalam kontrak jaringan subkutan untuk memberikan skrotum penampilan keriput nya. Ketika serat santai, skrotum halus. Otot lain, otot cremaster, terdiri dari serat otot rangka dan mengontrol posisi skrotum dan testis. Ketika dingin atau seorang pria terangsang, ini kontrak otot untuk menarik testis lebih dekat dengan tubuh untuk kehangatan.



 

II. 2. Struktur  Organ Testis
Setiap testis struktur oval sekitar 5 cm dan 3 cm diameter. A, tangguh putih kapsul jaringan ikat fibrosa, tunika albuginea, masing-masing mengelilingi testis dan meluas ke dalam untuk membentuk septa yang partisi organ ke lobulus. Ada sekitar 250 lobulus di setiap testis. Setiap lobulus berisi 1 sampai 4 sangat digulung tubulus seminiferus yang berkumpul untuk membentuk tubulus lurus tunggal, yang mengarah ke rete testis. saluran eferen Pendek keluar dari testis. sel-sel interstisial (sel Leydig), yang menghasilkan hormon seks pria, yang terletak di antara tubulus seminiferus dalam lobulus satu. testis sering terkandung dalam perpanjangan perut yang disebut skrotum. Dalam mamalia dengan testis eksternal yang paling umum bagi satu testis menggantung lebih rendah daripada yang lain.


 















Ukuran testis sebagai proporsi berat badan bervariasi. Dalam kerajaan mamalia, ada kecenderungan untuk ukuran testis untuk berkorespondensi dengan beberapa pasangan (misalnya, harem, poligami). Output produksi sperma testis dan cairan spermatika juga lebih besar pada hewan poligami, mungkin sebuah kompetisi spermatogenesis untuk bertahan hidup. Testis dari ikan paus yang tepat mungkin terbesar binatang, masing-masing beratnya sekitar 500 kg (1.100 lb). [13] berat testis juga bervariasi di peternak musiman seperti rusa dan kuda. Perubahan ini terkait dengan perubahan dalam produksi testosteron.


 













II. 3. Fisiologi Testis
Fungsi utama testis adalah untuk memproduksi sperma (spermatogenesis) dan untuk memproduksi androgen, terutama testosteron. Kedua fungsi testis dipengaruhi oleh hormon gonadotropic dihasilkan oleh hipofisis anterior. Luteinizing hormon (LH) hasil dalam rilis testosteron. Kehadiran kedua hormon testosteron dan follicle-stimulating (FSH) diperlukan untuk mendukung spermatogenesis.
Kedua fungsi dari testis akan dijelaskan sebagai berikut:
1. Spermatogenesis
Sperma diproduksi oleh spermatogenesis dalam tubulus seminiferus. Bagian melintang dari tubulus seminiferus menunjukkan bahwa itu dikemas dengan sel-sel dalam berbagai tahap pembangunan. Diselingi dengan sel-sel ini, ada sel-sel besar yang membentang dari pinggiran tubulus ke lumen. Sel-sel besar adalah sel-sel pendukung, atau sustentacular (sel Sertoli's), yang mendukung dan memelihara sel-sel lain.
. Pada awal perkembangan embrio, sel germinal primordial masukkan testis dan berdiferensiasi menjadi spermatogonium, sel-sel matang yang tetap aktif sampai pubertas. Spermatogonia adalah sel diploid, masing-masing dengan 46 kromosom (23 pasang) yang terletak di sekitar pinggiran tubulus seminiferus. Pada masa pubertas, hormon merangsang sel-sel ini untuk mulai membagi oleh mitosis. Beberapa sel anak yang dihasilkan oleh mitosis tetap berada di pinggiran sebagai spermatogonium. Lain didorong ke arah lumen, mengalami beberapa perubahan, dan menjadi spermatosit primer. Karena mereka diproduksi oleh mitosis, spermatosit primer, seperti spermatogonium, adalah diploid dan memiliki 46 kromosom.















Peralihan dari bakal sel kelamin yang aktif membelah ke sperma yang masak serta menyangkut berbagai macam perubahan struktur yang berlangsung secara berurutan. Spermatogenesis berlangsung pada tubulus seminiferus dan diatur oleh hormone gonadtotropin dan testosterone (Wildan yatim, 1990).


Tahap pembentukan spermatozoa dibagi atas tiga tahap yaitu :
a.       Spermatocytogenesis
Merupakan spermatogonia yang mengalami mitosis berkali-kali yang akan menjadi spermatosit primer.
Spermatogonia
Spermatogonia merupakan struktur primitif dan dapat melakukan reproduksi (membelah) dengan cara mitosis. Spermatogonia ini mendapatkan nutrisi dari sel-sel sertoli dan berkembang menjadi spermatosit primer.
Spermatosit Primer
Spermatosit primer mengandung kromosom diploid (2n) pada inti selnya dan mengalami meiosis. Satu spermatosit akan menghasilkan dua sel anak, yaitu spermatosit sekunder.
b.      Tahapan Meiois
Spermatosit I (primer) menjauh dari lamina basalis, sitoplasma makin banyak dan segera mengalami meiosis I yang kemudian diikuti dengan meiosis II.
Sitokenesis pada meiosis I dan II ternyata tidak membagi sel benih yang lengkap terpisah, tapi masih berhubungan sesame lewat suatu jembatan (Interceluler bridge). Dibandingkan dengan spermatosit I, spermatosit II memiliki inti yang gelap.
c.       Tahapan Spermiogenesis
Merupakan transformasi spermatid menjadi spermatozoa yang meliputi 4 fase yaitu fase golgi, fase tutup, fase akrosom dan fase pematangan. Hasil akhir berupa empat spermatozoa masak. Dua spermatozoa akan membawa kromosom penentu jenis kelamin wanita “X”. Apabila salah satu dari spermatozoa ini bersatu dengan ovum, maka pola sel somatik manusia yang 23 pasang kromosom itu akan dipertahankan.
Spermatogenesis (dan oogenesis pada wanita) berbeda dari mitosis karena sel-sel yang dihasilkan hanya memiliki setengah jumlah kromosom sebagai sel asli. Ketika inti sel sperma bersatu dengan inti sel telur, jumlah penuh kromosom dipulihkan. Jika sperma dan sel telur yang dihasilkan oleh mitosis, maka setiap generasi berturut-turut akan memiliki dua kali jumlah kromosom sebagai satu sebelumnya.
Langkah terakhir dalam pengembangan sperma disebut spermiogenesis. Dalam proses ini, terbentuk dari spermatid menjadi spermatozoa matang spermatogenesis, atau sperma. Sel sperma matang memiliki kepala, bagian tengah, dan ekor. Kepala, juga disebut sebagai daerah nuklir, berisi 23 kromosom dikelilingi oleh membran nuklir. Ujung kepala ditutupi oleh akrosom, yang mengandung enzim yang membantu sperma menembus gamet betina. The bagian tengah, wilayah metabolisme, mengandung mitokondria yang menyediakan adenosin trifosfat (ATP). Ekor, wilayah lokomotor, menggunakan flagela khas untuk bergerak. sperma ini adalah dilepaskan ke dalam lumen tubulus seminiferus dan meninggalkan testis. Mereka kemudian masukkan epididimis tempat mereka menjalani pematangan akhir mereka dan menjadi mampu pemupukan sebuah gamet betina.


 














2. Memproduksi Testosteron
Pengaruh testosteron pada manusia dan vertebrata lainnya terjadi melalui dua mekanisme utama: oleh aktivasi dari reseptor androgen (langsung atau sebagai DHT), dan dengan konversi estradiol dan aktivasi reseptor estrogen tertentu.
Free testosteron (T) diangkut ke dalam sitoplasma sel jaringan target, di mana ia dapat mengikat reseptor androgen, atau dapat dikurangi untuk 5α-dihidrotestosteron (DHT) oleh 5-alpha reductase enzim sitoplasma. DHT mengikat ke reseptor androgen sama bahkan lebih kuat dari T, sehingga potensi androgenik adalah sekitar 5 kali dari T. T-reseptor atau kompleks DHT-reseptor mengalami perubahan struktural yang memungkinkan untuk pindah ke inti sel dan mengikat langsung ke urutan nukleotida spesifik dari DNA kromosom. Bidang mengikat unsur hormon disebut respon (HREs), dan pengaruh aktivitas transkripsional gen tertentu, menghasilkan efek androgen. Penting untuk dicatat bahwa jika ada kekurangan 5-alpha reductase, tubuh (dari manusia) akan''''terus tumbuh menjadi seorang wanita dengan testis.
Reseptor androgen terjadi di banyak jaringan yang berbeda sistem tubuh vertebrata, dan baik pria maupun wanita merespon sama dengan tingkat yang sama. Sangat berbeda jumlah testosteron sebelum lahir, pada pubertas, dan seluruh account hidup bagian dari perbedaan biologis antara pria dan wanita.
Tulang dan otak adalah dua jaringan penting pada manusia dimana pengaruh utama testosteron adalah dengan cara aromatisasi untuk estradiol. Dalam tulang, estradiol mempercepat pematangan tulang rawan menjadi tulang, yang mengarah ke penutupan epiphyses dan kesimpulan pertumbuhan. Dalam sistem saraf pusat, testosteron aromatized untuk estradiol. Estradiol testosteron daripada berfungsi sebagai sinyal umpan balik yang paling penting ke hipotalamus (terutama yang mempengaruhi sekresi LH). Dalam banyak mamalia, perinatal atau perinatal "maskulinisasi" daerah seksual dimorfik dari otak dengan estradiol yang berasal dari program testosteron perilaku seksual kemudian laki-laki.
Hormon testosteron manusia diproduksi dalam jumlah besar oleh laki-laki, dan kurang oleh perempuan. Hormon estrogen manusia diproduksi dalam jumlah besar oleh perempuan, dan kurang oleh laki-laki. Testosteron menyebabkan munculnya ciri-ciri maskulin (yaitu, memperdalam rambut suara, kemaluan dan wajah, otot membangun, dll) Seperti laki-laki, perempuan bergantung pada testosteron untuk mempertahankan libido, kepadatan tulang dan massa otot sepanjang hidup mereka. Pada pria, kadar tidak tepat yang tinggi testosteron estrogen rendah, penurunan massa otot, pertumbuhan stunt pada remaja, memperkenalkan ginekomastia, meningkatkan karakteristik feminin, dan mengurangi kerentanan terhadap kanker prostat, mengurangi libido dan menyebabkan disfungsi ereksi dan dapat menyebabkan berkeringat berlebihan dan muka memerah. Namun, jumlah yang tepat estrogen diperlukan pada pria untuk menjamin kesejahteraan, kepadatan tulang, libido, fungsi ereksi, dll.


 


















BAB III
PENUTUP

III. 1. Kesimpulan
            Kesimpulan dari makalah ini, yaitu
1.      Testis adalah kelenjar kelamin jantan pada manusia. Manusia (pria) mempunyai dua testis yang dibungkus dengan skrotum. Pada manusia, testis terletak di luar tubuh, dihubungkan dengan tubulus spermatikus dan terletak di dalam skrotum.
2.      Ca testis atau kanker testis memang merupakan kanker yang sering terjadi pada pria. Selama masa hidupnya, risiko pria kanker testis kira-kira 1 dalam 250 (0,4%). Hal ini paling sering terjadi pada pria berusia 15-35 tahun.
3.      Fungsi utama testis adalah untuk memproduksi sperma (spermatogenesis) dan untuk memproduksi androgen, terutama testosteron.

III. 2. Saran
            Diharapkan kepada dosen mata kuliah Keperawatan Gerontik agar pada saat pemberian tugas dapat memberikan waktu yang cukup kepada mahasiswa/i dalam penyelesaian tugas yang diberikan. Terimakasih...

1 komentar: